ITB life : freshmen

“rasanya baru kemaren ikutan MOS, eh sekarang udah lulus aja” (me-2007)

“kayak baru kemaren ngerjain tugas PLiST yang beribet, eh sekarang udah mau milih universitas aja” (me-2010)

Yah time flies so fast. Kata-kata diatas pasti pernah diucapkan atau minimal kamu rasakan di penghujung satu jenjang pendidikan. And now? you know… 2014, saya bener-bener merasa baru kemarin memakai jaket almamater hijau antri di sabuga untuk daftar ulang. Rasanya baru kemarin berkenalan dengan Sonny, mahasiswa ITB pertama yang berkenalan dengan saya. Baru kemarin pula sepertinya saya bertemu dengan taplok-taplok baik hati. (tata tertib kelompok-red)

Yapp waktu emang berjalan cepat, dan semakin cepat jika waktu tersebut penuh dengan aktifitas. Empat tahun waktu kuliah malah menjadi yang ‘tersingkat’ bagi saya dibandingkan SMP atau SMA. Konsekuensi logis dari pernyataan sebelumnya, sebab kuliah di ITB penuh dengan aktifitas, siang-malam. Dan supaya waktu-waktu berharga tersebut tetap bisa saya kenang sampai punya anak yang kuliah di ITB lagi, izinkan blogger pemula ini menceritakan kisah hidupnya selama di kampus gajah. This is my first post telling my life story, so enjoy it 🙂

pre-story : saya dinyatakan diterima di ITB, Sekolah Teknik Elektro Informatika melalui jalur USM terpusat

mulai dari.. OSKM

mau bagaimanapun juga, kacau atau lancar, menuai pujian atau kritikan, event ini tetap jadi pencitraan pertama isi kampus buat maba. Tahun 2010, INKM namanya, sukses memberi sambutan yang keren buat saya. Penutupannya apalagi. Buat saya yang miskin organisasi dan gapernah panitia-panitiaan sebelumnya, i was really amazed waktu himpunan-himpunan meneriakkan yel-yel yang sepertinya mereka sangat bangga dengan hal itu. Di OSKM ini saya jamin ga ada pembodohan maba, ga ada main fisik, ga ada perempuan yang disuruh pake ikat rambut warna-warni. OSKM isinya bener-bener materi yang dipadukan dengan momen. Dan bagi saya pribadi, yang paling berkesan dari OSKM adalah mendapat teman kelompok dan 3 pembimbing kelompok : yang satu gokil, satu cowok galau, satu lagi teteh baik hati 🙂 Dan taraaa, foto saya sama kelompok INKM

Kelompok INKM

taplok-taplok ini suka memberi ice breaking yang lutchu dan bikin penasaran banget.. dan itu yang bikin saya taun depannya jadi taplok juga.

Unit

Walau saya adalah aktifis nu (non-unit haha), unit menurut saya adalah hal yang paling mengisi waktu para freshmen (beside kuliah, of course). Unit kegiatan mahasiswa di ITB banyak banget, liat sini. Saya sampai bingung mau pilih yang mana. Alkisah saya mendaftar 5 unit : sepakbola, budaya minang, atletik, aikido, u-green (semacam pecinta lingkungan). Cobaan datang di minggu pertama ketika ternyata jadwal aikido bentrok sama kuliah fisika dasar. Cobaan kembali datang saat kata kakak saya member unit minang anak SMA padang yang ngomongnya padang semua -yaiyalah- dan saya yang bahasa minang pun kagok, memutuskan batal. Alhamdulillah tinggal 3 pilihan, yang saya bertekad harus jalan semua.

Jadwal kumpul perdana PS (persatuan sepakbola) adalah hari minggu di minggu pertama kuliah. Saya sudah sampai lapangan sepakbola saraga ketika belum terdengar sedikitpun suara pantulan bola. Mungkin terlalu semangat karena olahraga ini adalah hobby saya sejak cilik. Setengah jam lebih menunggu akhirnya latihan dimulai, dan sial. Hujan turun. Lemah emang, tapi saya gasuka main bola hujan-hujanan. Untunglah disuruh main duluan waktu hujannya belum lebat. Tapi tetep aja lapangan yang licin dan pandangan yang terbatas (main tanpa kacamata) bikin ga enak. Dan lebih sial lagi, saya bener-bener cuma nyentuh bola sekali, Pak pelatih nyuruh ganti pemain. dafuq. saya ga main lagi sampe akhir. hanzing. Tapi yah namanya sudah hobi, saya bener-bener pengen ikut unit minimal unit olahraga, jadilah saya berniat untuk datang juga di kumpul perdana futsal yang saya lupa hari apa.

Unit keempat : atletik. Sok ide banget emang ya ikutan atletik. Tapi sebenernya waktu itu ikut atletik karena saya pengen join parkour, yang link-nya adalah dari anak unit atletik itu. Kumpul perdana not bad, dan setelah itu saya memantapkan diri aja cuma ikut 2 unit : sepakbola dan atletik. Ya, passion saya olahraga, setidaknya sampai beberapa minggu setelahnya karena hampir 4 tahun terakhir ini saya jarang banget menggerakan kaki tangan untuk berlari loh….

Bencana datang di minggu kedua perkuliahan. Saya, yang lemah ini, kena demam berdarah dan harus di rawat di rumah sakit yang jaraknya tak jauh dari ruang kelas di ITB. Total 11 hari lamanya saya menghilang dari kampus dan masuk-masuk sudah Ramadhan. Dokter bilang, karena Ramadhan dan saya masih puasa juga, maka harus bener-bener menjaga kondisi tubuh setelah Ramadhan. Nampaknya di bulan-bulan itu fisik saya lemah banget. And as consequences, saya absen dari unit 1-2 bulan. Sempat mau ikut lagi, tapi, ngeliat anak STEI yang di unit udah saling kenal akhirnya saya jadi males. diputuskan lah aktifitas saya setaun kedepan adalah kuliah serius. ga deng. Intinya itu awal mula mengapa saya non-unit, sampe sekarang masih nyesel ga ikut unit sepak bola…

Kalkulus, Kidas, Fidas…

Yak, selanjutnya adalah perkuliahan. Bukan anak ITB rasanya kalo ga ngomongin akademik, hahaha. Well, saya ga banyak menemukan kendala, kendala dalam artian hal baru. Iya karena emang saya ga dapet ilmu yang benar-benar baru. Di ITB, kuliah tahun pertama disebut TPB (Tahap Persiapan Bersama) yang mana mengulang lagi pelajaran-pelajaran SMA tapi diperdalam. Matematika yang isinya hitung-hitungan masuk akal, diperdalam jadi kalkulus yang sebuku limit integral limit integral semua. Pelajaran baru mungkin cuma KPIP (konsep pengembangan ilmu pengetahuan), yang isinya ga jelas. Ga jelas soalnya waktu TPB saya mikirnya ga open minded dan ga konseptual, padahal KPIP ga seburuk itu.

Seperti yang dijelaskan pada bab sebelumnya, saya masuk rumah sakit di minggu kedua kuliah. Ini bukan cuma bencana untuk kegiatan unit, tapi jelas kuliah. Saya harus absen kuliah fisika dasar 4 pertemuan kuliah dan 2 pertemuan tutorial. Dan mata kuliah lainnya.. tapi Alhamdulillah berkat bantuan teman-teman saya bisa mengejar (lebay sih cuma 2 minggu doang padahal).

Ngomong-ngomong soal kuliah, ada yang menarik dengan perkuliahan mahasiswa tingkat 1 di ITB dimana ujian dilaksanakan setiap minggu, tepatnya hari Jumat. Jadi ga ada yang namanya pekan ujian. Imbasnya, tiap minggu adaa aja fokus belajar ini-itu.. Dan yang pasti, mahasiswa tingkat 1 di ITB setiap malam Jumat kumpul-kumpul di suatu tempat buat belajar. Saya sendiri tempat belajar biasanya malam Jumat adalah rusunawa (asrama mahasiswa ITB di sangkuriang, di kamar temen satu SMA), atau nginep di rumah temen-temen SMA dari berbagai fakultas. Yah hasilnya not bad. Sedikit pamer boleh ya, Alhamdulillah sakitnya saya ga menghambat ujian. Paling ngga ujian pertama dapet good news deh.. hahaha

Ujian FisikaMain sama temen SMA

Yah bukan rahasia lah kalo anak ITB somse, paling ngga waktu tingkat 1. Pasti aja ada geng kota asal, khususnya anak2 bandung dan jakarta. Apalagi anak 3 bdg dan 8 jkt yang bejibun di ITB, pasti mainnya ama itu-itu lagi. Ada juga geng jawa, geng padang, geng tiongkok, dll yang mana tiap istirahat tiba ato kuliah sehari beres, pasti dah sms temen, “dimana coy? makan yok”. Ha ha haaa dan saya pun merasa hal yang sama. Untuk anak TPB yang belum punya tempat bernaung, apalagi non-unit like me dan teman-teman yang fotonya akan muncul sebentar lagi, waktu selain kelas pasti dihabiskan bersama. Entah karena sombong ato belum akrab yah, but it’s likely the second one soalnya sekarang mereka-mereka aktif di tempatnya masing-masing. Termasuk waktu liburan, pasti mainnya juga sama temen sekolah deh. And here they are, temen nongkrong zaman TPB

1 IMG_3277

Walaupun sesekolah, sebenernya mereka bukan temen saya dari SMA juga sih, entah mengapa bisa akrab setelah kuliah dan hingga saat ini.

Jajaglingan

Atau yang lebih biasa disebut freestyle soccer. Jadi, karena keinginan saya untuk ikut unit PS telah buyar, saya mencari hal baru dan ketemulah yang namanya freestyle soccer. Asal muasal saya tertarik dengan video2 freestyle di yutub, lalu join grup fb Asosiasi Freestyle Soccer Indonesia (AFSI) trus ngewall nanyain komunitas regional Bandung dan dijawablah sama si pencetus grup, Rofin Rofiano. Saya disuruh menghubungi gegedugnya freestyle Bandung yang nama komunitasnya “NWAE” alias naon wae (sunda = apa aja). Akhirnya saya beranikan datang sendiri ke tempat latihan mereka dan aktif latian seminggu 2 kali selama kurang lebih 1 tahun lamanya.

Sampai sekarang saya masih ga nyangka bisaa aja ikut komunitas beginian untuk ngisi waktu. Tapi dari nwae saya juga banyak belajar, sebab saya bertemu banyak orang dari berbagai kalangan berbagai usia. Dan ternyata inilah rasanya disatukan karena suatu minat yang unik. Belum lagi orang-orang disini kental sundanya, dan kocak tiada tara. Kalo aja saya lebih lama ada di komunitas ini, saya bisa kenal teman-teman freestyle seluruh Indonesia. Sempat tercetuslah ide untuk bikin unit baru gitu di ITB, Ganesha Freestyle Soccer. Yah minimal cabangnya PS ITB. hahaha

 

 

Tuh buktinya, hasil editan gua sendiri. Kurang keren apa coba ? :)) jadi kalo misalnya anda sempat melihat hari sabtu sore banyak yang nongkrong di taman pasupati bertuliskan DAGO, disana ngumpul tuh mulai dari yang pake skateboard, sepeda, ampe bola ukuran 4.5 yang diantaranya ada saya disana. hehe

So that was it. yah cukuplah kegiatan tingkat 1 yang tidak banyak warna, mungkin sophomore nanti akan lebih banyak hiasannya.

Bonus story : terakhir kali punya pacar ya inilah, kuliah semester 1. Jadi sekedar tips nih carilah tambatan hati sebelum anda masuk kandang gajah, apalagi masuk basement. (coming : story from basement)

Advertisements

2 responses to “ITB life : freshmen

  1. Pingback: ITB life : sophomore (1) | Adhitya Reza·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s